Skip to content

ASI adalah cara terbaik dan teraman untuk menyediakan makanan ideal bagi perkembangan bayi yang sehat.

Mengetahui dengan baik bagaimana suatu objek terbentuk membantu Anda memahami dengan baik penggunaannya. Bagaimana cara memperbanyak asi diproduksi adalah penting bagi para profesional kesehatan, wanita dan suami. ASI diproduksi sebagai hasil aksi hormon dan refleks.

  1. Tindakan hormonal dalam produksi ASI:

Ada dua hormon utama yang membantu menghasilkan ASI. Mereka dikenal sebagai prolaktin dan oksitosin. Dua hormon penting ini prolaktin dan oksitosin dikeluarkan oleh kelenjar di otak yang disebut kelenjar pituitari. Selama kehamilan, hormon mempersiapkan jaringan kelenjar payudara untuk menghasilkan ASI.

Prolaktin memungkinkan payudara cara memperbanyak asi secara alami dan karenanya disebut hormon sekresi. Prolaktin juga menekan aktivitas ovarium sehingga menunda kembalinya kesuburan dan menstruasi. Inilah alasan mengapa pemberian ASI eksklusif mencegah kehamilan. Lebih banyak ASI diproduksi oleh hormon pada malam hari daripada siang hari sehingga Anda harus mendidik klien Anda untuk menyusui pada malam hari untuk menjaga persediaan ASI yang baik.

Oksitosin juga dikenal sebagai hormon pengeluaran-susu karena membantu susu mengalir. Oksitosin membuat sel-sel otot di sekitar kelenjar pembuat susu payudara berkontraksi. Kontraksi meningkatkan tekanan memperbanyak asi di dalam jaringan payudara. Tekanan ini memungkinkan susu dikeluarkan atau mengalir. Aliran ASI meningkat saat bayi menyusu payudara.

Oksitosin juga mengontrak rahim untuk mengeluarkan plasenta setelah melahirkan dan juga mengontrol perdarahan setelah plasenta dikeluarkan. Seorang wanita yang baru melahirkan mungkin merasakan kontraksi ini sebagai sakit perut bagian bawah yang parah ketika dia menyusui bayinya segera setelah melahirkan. Yakinkan wanita seperti itu bahwa itu normal dan itu akan bertahan untuk waktu yang singkat.

  1. Mekanisme refleks dalam memproduksi ASI:

Refleks adalah reaksi tak sadar terhadap rangsangan. Misalnya ketika Anda menginjak duri atau benda tajam, Anda dengan cepat melepaskan kaki dari duri atau benda tajam sebelum Anda menyadari apa yang telah Anda lakukan. Dalam hal ini duri atau benda tajam menjadi rangsangan dan pengangkatan cepat kaki Anda menjadi tindakan refleks. Produksi ASI juga merupakan tindakan refleks dan karena kami memberikan stimulus, produksi ASI akan terus berlanjut. Ada dua refleks utama yang membantu dalam produksi ASI. Ini adalah susu yang mengeluarkan atau refleks prolaktin dan oksitosin atau refleks pengeluaran susu.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, prolaktin adalah hormon yang diproduksi oleh kelenjar hipofisis anterior yang terletak di otak. Ini menyebabkan jaringan di payudara mengeluarkan ASI. Puting memiliki ujung saraf sehingga setiap kali bayi menyusu payudara, ia merangsang ujung saraf di puting. Saraf ini membawa pesan ke bagian anterior kelenjar hipofisis, yang membuat prolaktin. Proses stimulasi dari puting susu ke sekresi susu disebut refleks sekresi susu atau refleks prolaktin. Refleks ini bekerja lebih baik saat bayi menyusu.

Refleks kedua yang membantu aliran susu dari puting dikenal sebagai oksitosin atau refleks pengeluaran susu. Mengeluarkan berarti ‘membuang’ sehingga refleks pengeluaran ASI adalah tindakan yang memungkinkan ASI dikeluarkan dari payudara. Oksitosin adalah hormon yang diproduksi oleh kelenjar hipofisis posterior di otak. Fungsi utamanya adalah untuk memungkinkan sel-sel otot di sekitar payudara berkontraksi. Kontraksi ini meningkatkan tekanan pada produksi susu.

Faktor lain yang membantu produksi ASI adalah menyusui dan mengeluarkan ASI secara teratur. Sangat penting bagi Anda untuk memahami efek menyusui pada produksi susu. Jika bayi menyusu lebih banyak, payudara menghasilkan lebih banyak ASI.

Pikiran, perasaan, dan emosi seorang ibu memengaruhi sekresi dan pelepasan ASI dari payudara. Jika dia memikirkan dengan penuh kasih sayang tentang bayinya, atau dia mendengar bayi itu menangis, hipofisisnya dapat menghasilkan hormon, dia mungkin kemudian merasakan tekanan di payudaranya dan ASI mungkin mengalir keluar. Namun, gangguan emosi tertentu dapat menghambat produksi ASI ibu.

Ini terjadi:

Jika dia khawatir atau takut karena suatu alasan.
Jika dia kesakitan-terutama jika menyusui menyakitkan.
Jika dia malu

February 5, 2019 / nissan